Sejuta tangis di bulan Ramadhan

Dita sedih...

Sedih kehilangan seorang teman. Selalu begitu. Kehilangan teman selalu membuat luka yang teramat dalam.

Sangat menyakitkan ternyata. Saat seseorang tidak mau lagi bersama kita, karena ada orang lain yang lebih diperhatikannya.

Dan yang kita terima hanyalah penolakan, penolakan, penolakan... bahkan bentakan, bentakan...

Padahal, dulu yang kita bagi adalah tawa, tawa, dan bahagia. Dan seingat Dita, we'll do anything for that happiness.

Kenapa setelah ada kebahagiaan yang lain, harus Dita yang dicampakkan... Saat Dita dalam kondisi paling buruk, terpuruk. Saat Dita sedang butuh teman. Saat Dita sedang butuh seseorang untuk menghabiskan waktu.

Sedih, saat mengingat semua yang sudah Dita lakukan untuknya. Padahal, untuk teman, tidak ada kata pamrih,bukan?

Comments

Lha.. dita kenapa dirimu? Poor dita.. ummm i'd love to be your friend.. tapi jauh.. ummm, ade ke Bandung lho tanggal 7 nov nanti.. so.. be strong ya say.. mmmwah...
ade.blogsome.com
Ocean said…
bukaaaaaaaannnnn..... hheuheuhue
"met lebaran neng ditaaaaa!!"
ditaaa
jangan lesuuuwww
ntar coklatnya jadi aneh
ato malah jadi asin
kaya yang di Shaolin Soccer... bikin bapao rasa air mata... hiks itu kan sedih banget...
Dita mau oleh-2 apa ntar aku bawain deh asal gag berads heheh... sms ajalahh...
yuuu...

Popular posts from this blog

River Boys

2016: Where did we go wrong?

Highschool of the damned